Sejarah Usui sensei dan Reiki

Setelah bertahun-tahun reiki berkembang di dunia, cukup banyak cerita yang beredar tentang siapa itu sensei Usui. Banyak dari cerita-cerita tersebut sebenarnya tidak punya dasar yang kuat sama sekali.

Satu-satunya bukti otentik tentang sejarah sensei Usui, bisa kita baca di tugu batu di makam sensei Usui di Jepang. Tugu batu itu ditulis oleh para murid beliau pada bulan Februari 1927, satu tahun setelah sensei Usui meninggal dunia. , berikut adalah terjemahannya

Apa yang anda secara alami realisasikan melalui pengembangan diri dan latihan disebut sebagai “kebijaksanaan” dan disebut sebagai “kebaikan” bila di bagikan dalam sebuah metode kepemimpinan, penyembuhan dan praktek. Oleh Karena itulah seseorang yang mempunyai banyak kebaikan dan kebijakan baru dapat disebut sebagai seorang pendiri yang besar. Siapapun yang memulai sebuah ajaran baru baik itu para nabi, filsuf, para genius dan lain-lain sejak jaman dahulu adalah orang-orang yang memiliki banyak kebaikan dan kebijsanaan. Sensei Usui adalah salah satu dari mereka.

Beliau memulai metode baru untuh meningkatkan tubuh dan jiwa berdasarkan REIKI di alam semesta. Mendengar ini, banyak orang ingin mempelajarinya dan orang orang yang ingin disembuhkan berkumpul dari segala penjuru. Sebuah hari yang sangat sibuk.

Sensei Usui, yang dikenal dengan nama ‘MIKAO’ dan nama penanya ‘GYOHAN’ berasal dari desa Taniai, distrik Yamagata, Gifu prefecture. Mempunyai nenek moyang bernama Tsunetane Chiba, seorang komandan militer di akhir era Heian dan di awal era Kamakura(1180-1230). Nama ayah beliau adalah Taneuji yang sering dikenal dengn nama Uzaemon. Ibunya datang dari keluarga Kawai

Sensei Usui, lahir pada 15 Agustus 1865, waktu kecil beliau mengalami kesulitan dalam belajar dan harus belajar dengan sangat keras dimana membuat beliau memiliki kemampuan melebihi teman-temannya. Ketika lebih dewasa beliau pergi ke Eropa, Amerika dan Cina untuk belajar. Walaupun memiliki beragam keterampilan dan kemampuan, beliau tidak selalu sukses dalam hidup, bahkan seringkali beliau dipaksa untuk hidup dalam kemiskinan. Beliau berjuang denga keras untuk melatih pikiran dan tubuhnya agar tidak lari dari kesulitan.

Suatu hari, sensei Usui mendaki gunung Kurama, dimana beliau memulai puasa dan meditasi. Tiba-tiba di hari ke 21, beliau merasakan energi Reiki yang sangat besar diatas kepalanya dan di saat yang sama beliau mengalami pencerahan spiritual sekaligus mendapatkan kemampuan penyembuhan Reiki.

Beliau berpikir “ Akan lebih baik jika kemampuan ini di berikan secara luas kepada masyarakat duni dan menikmatinya bersama mereka daripada menyimpannya secara exclusive didalam keluarga”. Dengan demikian beliau memindahkan tempat tinggalnya ke Aoyama Harajuku, Tokyo pada April 1922 dan mendirikan sebuah institusi dimana penyembuhan Reki di ajarkan secara bebas kepada masyarakat, disini terapi reiki juga diberikan. Banyak orang datang dari segala penjuru memohon bimbingan dan penyembuhan, mereka membuat antrian yang sangat panjang.

Tokyo mengalami kebakaran hebat yang disebabkan oleh gempa bumi besar di distrik Kanto pada bulan September 1923. dan menyebabkan banyak orang terluka dimana-mana. Melihat kejadian tersebut sensei Usui merasa sangat prihatin, sehingga beliau berkeliling setiap hari di dalam kota dan berusaha menolong mereka dengan memberikan terapi penyembuhan REIKI. Kita tidak dapat menghitung berapa banyak orang yang terselamatkan dari kematian karena pengabdian beliau. Aktivitas beliau yang menghibur dan melegakan, dimana beliau mengulurkan tangan penuh kasih kepada semua orang yang menderita dalam situasi krisis tersebut, terangkum dalam catatan diatas.

Oleh sebab itu, pusat pelatihan beliau menjadi terlalu kecil untuk menerima pengunjung, jadi beliau membangun sebuah rumah di Nakano, di luar kota pada bulan Februari 1925 dan pindah kesana. Seiring dengan reputasi beliau yang semakin tinggi, tidak jarang beliau menerima undangan dari segala penjuru Negara. Sesuai dengan undangan-undangan tersebut beliau bepergia ke Kure dan Hiroshima, kemudian mencapai Saga dan sampai ke Fukuyama. Dimana didalam sebuah penginapan, beliau terserang penyakit yang sangat parah dan meninggal pada usia 62 tahun.

Istri beliau berasal dari keluarga Suzuki dan bernama Sadako, dan memiliki seorang anak lak-laki dan perempuan. Anak laki-lakinya bernama Fuji dan dia menjadi penerus keluarga Usui.

Lembut dan sangat berhati-hati adalah karakter alamiah dari sensei Usui, dan beliau kurang menjaga penampilan. Tubuh beliau besar dan gemuk, senyum selalu terpancar dari wajahnya. Ketika beliah menghadapi kesukaran, beliau akan menghadapinya dengan kehendak yang kuat dan kehati-hatian. Beliau adalah seseorang dengan bakat yang kuat dan pecinta buku, pengetahuan beliau meliputi sejarah, biography, pengetahuan medis, kitab suci Kristen dan Budhis, psychology, magic of fairy land, art of curse, ramalan dan physiognomy.

Menurut pandangan saya, merupakan bukti bagi siapapun bahwa pengembangan diri dan latihan beliau berasal dari karir beliau di bidang seni dan ilmu pengetahuan. Hal tersebut adalah inspirasi beliau dalam mengembangkan metode penyembuhan REIKI.

Menelaah fakta tersebut, saya mengerti bahwa penyembuhan REIKI bertujuan tidak hanya menyembuhkan penyakit tetapi juga menyehatkan pikiran berdasarkan kearifan dari kemampuan spiritual yang diberikan Tuhan, menjaga tubuh tetap sehat dan menikmati kesejahteraan hidup. Ketika mengajar seseorang, pertama-tama kita wajib membuat mereka menyadari instruksi terakhir dari Kaisar Meiji dan mengucapkan 5 peringatan setiap pagi dan malam agar tetap teringat.


5 peringatan tersebut adalah:
1. Jangan marah hari ini
2. Jangan kuatir
3. Ekspresikan rasa syukur
4. Dalam setiap aktivitasmu bekerjalah dengan rajin
5. Berbaik hatilah kepada orang lain.

Hal tersebut diatas adalah resep penting untuk pengembangan diri, sama seperti para orang bijaksana di masa lampau mengingatkan diri mereka sendiri. Sensei Usui menekankan “ Ini adalah proses rahasia yang dapat membawa keberuntungan dan mujizat yang dapat mengobat segala macam bentuk penyakit”. Dengan demikian beliau membuat tujuan dari ajarannya jelas dan tepat. Lebih lanjut, beliau mencoba untuk membuat bimbingan beliau sesingkat dan semudah mungkin, sehingga banyak orang dengan mudah mengerti. Setiap kali anda duduk dan menangkupkan tangan untuk berdoa setiap pagi dan malam, ucapkan 5 peringatan tersebut untuk membangun pikiran yang jernih dan kuat ,hal ini memaksimalkan apa yang dapat anda capai di setiap hari di kehidupan anda.

Inilah alasan kenapa penyembuhan Reiki sangat mudah menyebar ke semua orang. Fase kehidupan sangat mudah berubah di jaman sekarang, dan pandangan masyarakat akan berubah sesuai jaman. Apabila kita berhasil menyebarkan penyebaran Reiki kemanapun, maka kita telah berhasil membantu mencegah masyarakat mengalami penurunan moralitas. Tidak ada manfaat lain dari Reiki-ho selain memberikan penyembuhan pada penyakit menahun, kronis dan kebiasaan buruk.

Jumlah orang yang belajar dari sensei usi mencapai jumlah lebih dari 2000 orang. Beberapa murid yang hidup di Tokyo berkumpul di pusat pelatihan dan meneruskan pekerjaan beliah, sementara murid-murid lain di seantero negeri juga melakukan apa saja untuk mempopulerkan penyembuhan REIKI. Walaupun guru kita telah tiada, kita harus melakukan apa saja yang kita bisa lakukan untuk meneruskan penyembuhan REIKI ke masyarakat umum selamanya dan menyebarkannya lebih luas lagi. Ah! Begitu besar apa yang beliau telah lakukanl dengan memberikan kepada orang lain apa yang didapat dan direalisasikannya seorang diri.

Sebagai hasi dari diskusi dan pertemuan para murid, kami memutuskan untuk mendirikan sebuah tugu monument di makam keluarga beliau sehingga kami bisa membawa kearifan tindakannya beliau diketahui orang banyak dan menyampaikannya ke masa-masa yang akan datang. Oleh karena itu saya di minta untuk menyusun sebuah tulisan pada tugu monument tersebut. Karena saya takjub dengan apa yang telah beliau lakukan dan desakan dari kehangatan hati para murid lain yang mempunyai ikatan batin dengan sang guru, saya tidak berani menolak permintaan tersebut, dan menulis sebuah ringkasan.

Oleh karena itu saya berharap dari hati kecil saya, semoga generasi-generasi di masa yang akan datan tidak lupa untuk melihat monument ini dengan takjub.

Ushida
Februari 1927
Diedit oleh Masayuki Okada
The Junior 3rd rank, the 3rd Order of Merit,
Doctor of literature

Ditulis oleh Juzaburi Ushida
The Junior 4th rank, the 3rd Order of Merit, the 4th class of services,
Rear Admiral

(Diterjemahkan kedalam bahasa modern Japanes Oleh Hiroshi Doi, Ashiya City, on 1 January, 1998)
(Diterjemahkan kedalam bahasa English oleh Tetsuyuki Ono, Takarazuka City, on 19th June, 1998)
( Ditermahkan kedalam bahasa Indonesia oleh Yonathan, 5 Februai 2009)

0 comments: